Macam-macam Alat Untuk Praktikum Teknik Lingkungan

oleh | Agu 12, 2022 | Alat Uji Lingkungan

Dalam artikel ini kita akan membahas apa saja macam-macam alat yang digunakan di praktikum Teknik Lingkungan yang akan dijelaskan tentang pengertian alat dan juga fungsi alatnya, untuk itu apa saja sih macam-macam alatnya? Nah berikut ini adalah beberapa alat untuk praktikum di Teknik Lingkungan diantaranya adalah sebagai berikut :

Pengenalan alat-alat praktikum berupa penjelasan mengenai nama-nama alat, fungsi alat, dan cara
kerja alat praktikum. Alat alat yang digunakan untuk praktikum Teknik Lingkungan Terpadu 1 yaitu:

1. Termometer

Termometer adalah alat yang digunakan untuk mengukur suhu (temperature) ataupun perubahan suhu. Istilah thermometer berasal dari bahasa mlatin thermo yang berarti bahang dan meter yang berarti untuk mengukur. Termometer yang lazim digunakan untuk mengukur suhu adalah termometer bola kering. Sensor panas (bulb) Termometer yang digunakan untuk mengukur suhu dijaga dalam kondisi kering maka termometernya disebut sebagai termometer bola kering. Hasil pengukuran suhu dengan alat ini disebut sebagai suhu bolakering. Suhu dikatakan pada keadaan biasa apabila ukuran suhu tersebut tidak diberi penjelasan khusus maka dianggap sebagai ukuran bola kering, bila sensor panas (bulb) termometer yang digunakan sengaja dikondisikan menjadi basah, yaitu sengaja ditutup oleh kain yang higroskopis maka ukuran suhu yang diperoleh disebut sebagai ukuran suhu bola basah. Kondisi biasa maka adanya cairan yang melingkupi sensor panas ini, maka penunjukan skala suhu bola basah akan lebih rendah dengan penunjukan suhu bola kering, tetapi bila kandungan uap air di udara mencapai titik maksimalnya (titik jenuh) maka penunjukkan kedua jenis mtermometer tersebut menjadi sama.

2. Impinger

Metode sampling dengan menggunakan impinger merupakan metode sederhana untuk pengambilan contoh dengan penerapan yang lebih luas. Selain itu peralatan dapat dibuat sendiri demikian pula dengan reagennya. Ketelitian hasil analisis cukup memadai dan metode sampling ini dapat digabungkan dengan metode pengukuran dalam laboratorium baik secara konvensional maupun instrumental (Agustini et al 2005). Berdasarkan prinsip reaksi kimia larutan penangkap dengan gas pencemar, analisis dilakukan terhadap hasil reaksi yang terjadi. Dalam metode ini udara dalam jumlah tertentu ditarik olehimpinger melalui laju alir tertentu yang stabil. Cairan pengabsorbsi bereaksi dengan komponen gas yang tertangkap dan membentuk substansi spesifik dan stabil. Keberhasilan metode sampling impinger dipengaruhi oleh beberapa faktor, antara lain : kesempurnaan absorbsi gas oleh larutan penangkap, ketepatan pada pengukuran volume udara yang dipengaruhi kestabilan pompa, ketelitian analisis laboratorium dan perhitungan serta pemeliharaan alat (Sugiana dan Wahyudi 2008). Rangkaian alat impinger terdiri dari tabung impinger, flow meter dan vakum pompa.

Rangkaian impinger dibagi menjadi empat bagian penting, yaitu tabung impinger atau midget impinger. Tabung impinger merupakan botol tempat pengambilan contoh uji yang dilengkapi dengan ujung silinder gelas yang berada di dalam labu dengan maksimum diameter dalam 1 mm, pompa penghisap, berfungsi untuk menarik contoh udara ke dalam impinger, flow meter digunakan untuk mengukur kecepatan udara saat pengambilan sampel, tabung penyerap uap air, digunakan sebagai pengaman pompa pada saat pengambilan sampel udara (SNI 19-7119.1-2005). Uap air yang turut masuk ke dalam pompa dapat menyebabkan pompa menjadi lembab dan jika hal itu berlangsung akan menyebabkan kerusakan pada pompa.

3. Spektrofotometer

Spektrofotometri UV-Vis adalah metode analisis spektroskopik yang menggunakan sumber radiasi elektromagnetik UV dekat (200-400 nm) dan sinar tampak (400-750 nm) dengan menggunakan instrumen spektrofotometer. Radiasi UV jauh (100–190 nm) tidak dipakai, sebab pada daerah tersebut, udara juga mengalami absorbsi radiasi. Radiasi di daerah UV-Vis diserap melalui eksitasi elektron-elektron yang terlibat dalam ikatan antara atom-atom pembentuk molekul, sehingga awan elektron menahan atom bersama-sama mendistribusikan 3 kembali atom-atom itu sendiri dan orbital yang ditempati oleh elektron-elektron. pengikat tidak lagi bertumpang tindih. Sinar melewati suatu senyawa, energi dari sinar digunakan untuk mendorong perpindahan elektron dari orbital ikatan atau orbital non-ikatan ke salah satu orbital anti-ikatan yang kosong.

Cara kerja alat spektrofotometer sinar tampak yaitu sinar dari sumber cahaya diteruskan menuju monokromator. Cahaya dari monokromator diarahkan terpisah melalui sampel dengan sebuah cermin berotasi.Detektor menerima cahaya dari sampel secara bergantian secara berulang-ulang, sinyal listrik dari detektor diproses, diubah ke digital dan dilihat hasilnya.

4. Neraca Analitik

Neraca Analitik merupakan suatu alat yang sering digunakan dalam laboratorium yang berfungsi untuk menimbang bahan yang akan digunakan. Bahan yang ditimbang biasanya berbentuk padatan, namun tidak menutup kemungkinan untuk menmbang suatu bahan yang berbentuk cairan. Neraca analitik yang digunakan dalam laboratorium merupakan instrument yang akurat yang mempunyai kemampuan mendeteksi bobot pada kisaran 100 gram sampai dengan kurang lebih 0.0001 gram ( Day dan Underwood 2002). Neraca analitik terdiri dari beberapa komponen, antara lain waterpass, piringan neraca, dan tombol pengaturan. Waterpass berfungsi sebagai penanda posisi neraca pada saat akan digunakan Neraca harus dalam posisi yang seimbangpada saat penggunaannya agar data yang dihasilkan akurat. Sedangkan piringan neraca merupakan suatu wadah yang berfungsi sebagai wadah bahan sebelum diletakkan pada piringan neraca tersebut.

5. Pipet

Pipet merpakan alat ukur volume yang biasanya digunakan untuk memindahkan suatu volume dari wadah satu ke wadah lainnya. Pipet dibedakan menjadi pipet volumetric dan pipet serologis atau pipet mohr (Patnaik 2004). Pipet volumetric merupakan alat gelas yang berbentuk mirip pipa akan tetapi terdapat cembungannya ditengah pada batang pipa tersebut. Pada batang pipet volumetric terdapat tanda batas melingkar dan tulisan angka yang menyatakan volume pipet tersebut. Pipet volumetric terbuat dari gelas transparan atau tembus pandang.kegunaan pipet volumetric adalah untuk mengambil dan memindahkan cairan dengan volume tertentu sebagaimana yang tertera pda batang pipet volume ( Khamidinal 2009). Sedangkan piper serologis atau pipet mohr digunakan untuk memindahkan berbagai volume dengan kapasitas makssimumnya.

6. Labu Ukur

Labu ukur adalah sebuah alat dengan kapasitas 5 ml hingga 5 L. Alat ini dapat kita temui di pasaran dengan warna bening atau amber (gelap). Karena merupakan alat ukur bukan sebagai alat penampung maka labu ukur tersedia dalam kelas A ataupun kelas B untuk membedakan tingkat akurasinya. Labu ukur ini berfungsi untuk mengencerkan bahan kimia. Bahan kimia biasanya didapat dalam bentuk larutan pekat. Larutan ini dirasa terlalu pekat jika langsung dipakai, oleh karena itu dilakukanlah pengenceran bahan kimia dengan menggunakan labu ukur. Dalam proses pengenceran ini larutan yang pekat akan ditambah dengan pelarut hingga akhirnya volume zat yang didapat menjadi lebih besar. Ada beberapa tahap dalam menggunakan labu ukur ini, antara lain zat larutan ditimbang dahulu lalu dimasukkan ke dalam labu ukur. Setelahnya zat tersebut ditambahkan aquadest. Goyangkan labu ukur agar campuran menjadi larut. Jika sudah ditambah air lagi, gunakan pipet untuk menambah air secara hati-hati hingga volume zat cair berhimpit dengan garis tanda yang terdapat di bagian leher labu. Sumbat labu lalu kocok agar didapat larutan yang seragam.

7. Buret

Buret adalah sebuah peralatan gelas laboratorium berbentuk silinder yang memiliki garis ukur dan sumbat keran pada bagian bawahnya. Peralatan gelas ini biasanya digunakan untuk titrasi. Meskipun saat ini sudah dapat ditemukan berbagai macam alat titrasi yang berbasis elektronik tapi alat ini masih digunakan di banyak laboratorium karena tentu saja lebih murah. Buret bisa kita temukan dari bahan kaca juga dari bahan plastik ada juga yang berwarna bening serta gelap atau biasa disebut amber. Buret sangatlah akurat, buret kelas A memiliki akurasi sampai dengan 0,05 cm. Karena presisi buret yang tinggi, kehati-hatian pengukuran volume dengan buret sangatlah penting untuk menghindari galat sistematik. Ketika membaca buret, mata harus tegak lurus dengan permukaan cairan untuk menghindari galat paralaks. Bahkan ketebalan garis ukur juga mempengaruhi, bagian bawah meniskus cairan harus menyentuh bagian atas garis. Oleh karena presisinya yang tinggi, satu tetes cairan yang menggantung pada ujung buret harus ditransfer ke labu penerima, biasanya dengan menyentuh tetasan itu ke sisi labu dan membilasnya ke dalam larutan dengan pelarut.

8. Oven

Pengeringan didefinisikan sebagai proses pengambilan air yang relatif kecil dari suatu zat padat atau dari campuran gas. Pengeringan meliputi proses perbindahan panas, massa dan momentum. Bahan yang akan dikeringkan dikontakkan dengan panas dari udara (gas) sehingga panas akan dipindahkan dari udara panas ke bahan basah tersebut, dimana panas ini akan menyebabkan air menguap ke dalam udara. Dalam pengeringan ini, dapat mendapatkan produk dengan satu atau lebih tujuan produk yang diinginkan, misalnya diinginkan bentuk fisiknya (bubuk, pipih, atau butiran), diinginkan warna, rasa dan 6 strukturnya, mereduksi volume, serta memproduksi produk baru. Adapun dasar dari tipe pengering yaitu panas yang masuk dengan cara konveksi, konduksi, radiasi, pemanas elektrik, atau kombinasi antara tipe cara-cara tersebut. Oven adalah alat untuk memanaskan memanggang dan mengeringkan. Oven dapat digunakan sebagai pengering apabila dengan kombinasi pemanas dengan humidity rendah dan sirkulasi udara yang cukup. Kecepatan pengeringan tergantung dari tebal bahan yang dikeringkan. Penggunaan oven biasanya digunakan untuk skala kecil. Oven yang kita gunakan adalah elektrik oven yaitu oven yang terdiri dari beberapa tray didalamnya, serta memiliki sirkulasi udara didalamnya. Kelebihan dari oven adalah dapat dipertahankan dan diatur suhunya. Bahan yang akan dikeringkan diletakkan pada tray-traynya.

9. Desikator

Desikator adalah wadah untuk mengeringkan suatu spesimen dan menjaganya dari kelembaban udara. Desikator sederhana laboratorium adalah wadah yang pada bagian dasarnya berisi silika gel atau bahan kimia pengering lainnya. Desikator dilengkapi dengan penutup kaca yang dilapisi oleh vaselin. Vaselin atau petroleum jelly merupakan hidrokarbon golongan alkana dengan 20 hingga 30 atom karbon yang berasal dari minyak bumi. Vaselin berfungsi sebagai penutup celah antara penutup dan wadah desikator sehingga tidak ada aliran udara masuk atau keluar dari desikator. Vaselin juga berfungsi sebagai zat anti mikroorganisme. Berdasarkan kondisinya, desikator berpotensi untuk dikembangkan menjadi anaerob jar dengan menghilangkan gas yang berada di head space desikator.

10. Anemometer

Kecepatan angin dapat diketahui dengan menggunakan alat-alat pengukur angin. Alat pengukur kecepatan angin yang umum digunakan adalah anemometer. Satuan meteorologi dari kecepatan angin adalah Knots (Skala Beaufort) umumnya satuan yang digunakan adalah meter per detik (m/s). Sedangkan satuan meteorologi dari arah angin adalah 0° – 360°, posisi 00 menunjukkan arah utara. Kata anemometer berasal dari Yunani anemos, yang berarti angin. Anemometer ini pertama kali diperkenalkan oleh Leon Battista Alberti dari Italia pada tahun 1450. Secara umum ada dua jenis anemometer, yaitu anemometer yang mengukur kecepatan angin (velocity anemometer) dan anemometer yang mengukur tekanan angin. Dari kedua type anemometer ini velocity anemometer lebih banyak digunakan.

Salah satu jenis dari velocity anemometer adalah thermal anemometer lebih dikenal dengan hot wire anemometer yaitu anemometer yang mengkonversi perubahan suhu menjadi kecepatan angin. Hot wire anemometer menggunakan kawat yang sangat kecil dialiri panas hingga suhu di atas temperatur Ambient. Bila ada udara / angin yang mengalir melewati kawat maka akan terjadi efek pendinginan pada kawat, perubahan temperatur dari kawat sebagai indikasi perubahan dari kecepatan angin yang diukur. Anemometer type thermal ini pernah dibuat menggunakan diode seri dipanaskan oleh heater, sehingga terjadi perubahan karakteristik tegangan dan arus. Aliran angin mengakibatkan proses pendinginan, sehingga tegangan diode kembali naik maka diperoleh hubungan kecepatan angin dan tegangan diode. Anemometer yang pernah dibuat ini memiliki beberapa kekurangan yaitu setelah beberapa kali pemakaian, diode harus diganti karena mudah rusak, diode yang dipakai adalah diode rectifier, bukan diode untuk pengukur suhu. Batas ukur maksimal adalah 6 m/s. Anemometer yang dibuat juga tidak memperhatikan pengaruh suhu angin termasuk tipe Constant Temperature Anemometry/CTA.

11. Sound Level Meter

Sound Level Meter merupakan alat ukur intensitas kebisingan yang digunakan untuk mengukur intensitas kebisingan antara 30 – 130 dBA dan dari frekuensi antara 20 – 20000 Hz. Alat ini digunakan untuk mengukur tingkat kebisingan suatu ruangan yang mempunyai standart tertentu, peletakan genset maupun kompresor. Alat ini didasarkan pada getaran yang terjadi, apabila ada 8 objek atau benda yang bergetar, maka akan menimbulkan terjadinya sebuah perubahan pada tekanan udara yang kemudian akan ditangkap oleh sistem peralatan, selanjutnya akan menunjukkan angka jumlah dari tingkat kebisingan yang dinyatakan dengan nilai dB, dengan cara mengarahkan microphone ke arah sumber suara yang di ukur dan amati angka yang ada atau tertera pada layar Sound Level Meter. Sound Level Meter merupakan alat ukur dengan basis pengukuran elektronik. Meskipun pengukuran langsung dapat dibuat secara langsung dengan cara mekanis, sistem pengukuan elektronik mempunyai banyak keuntungan utuk beberapa pengukuran antara lain, kecepatan sistem dalam pengambilan data, pengiriman, pengolahan, serta penyimpanan data.

12. High Volume Air Sampler

Zat pencemar udara yang sering menimbulkan masalah di masyarakat sekitar lingkungan industri adalah partikulat di Ambien. Partikulat adalah material berbentuk padat yang tersuspensi di dalam gas. Untuk mengetahui kadar partikulat yang ada di udara dipergunakan metode Gravimetri dengan menggunakan alat sampling High Volume Air Sampler (HVAS). HVAS adalah merupakkan salah satu alat sampling udara dasar yang dipergunakan. Pada kenyataanya, pemeliharaan alat menjadi hal yangg penting. Prinsip kerja alat HVAS adalah dengan menarik udara lingkungan sekitar melalui inlet dengan ukuran-selektif dan melalui filter berukuran 20,3 x 25,4 cm (8” x 10”) dengan menggunakan pompa vacum yang memiliki laju alir 1.132 L/min (40ft / menit). Visi-float rotameter telah digunakan selama bertahun-tahun untuk mengukur laju aliran udara melalui HVAS. Metode ini adalah prinsip dasar untuk digunakan dalam HVAS, perangkat lain yang sama akuratnya diijinkan.

Partikel dengan diameter aerodinamis dikumpulkan oleh filter serat kaca yang dapat mengumpulkan partikel dengan kisaran diameter 100 μm sampai dengan 0,1 μm (efisiensi 99,95 % untuk ukuran partikel 0,3 μm). Massa partikelpartikel ini ditentukan oleh perbedaan bobot penyaring sebelum dan sesudah pemaparan. Konsentrasi partikel tersuspensi dalam berbagai ukuran yang ditunjuk dihitung dengan cara membagi berat dari filter dengan volume udara sampel. dilakukan dengan cara membandingkan biaya pembuatan alat HVAS Portabel dengan biaya pembelian HVAS yang ada di laboratorium (Tisch). Evaluasi teknis dilakukan dengan cara membandingkan dua nilai fraksi berat yang didapat pada filter HVAS Tisch dan HVAS portabel setelah uji coba bersama. Pengambilan 9 contoh partikulat dengan menggunakan kedua alat di lokasi yang sama pada waktu dan kondisi yang sama dibandingkan untuk mengetahui efektifitas dan kelayakan dari HVAS portabel. Jumlah minimum partikel yang terdeteksi oleh metode ini adalah 3 mg (tingkat kepercayaan 95%). Pada saat alat dioperasikan dengan laju alir rata-rata 1,7 m³/menit selama 24 jam, maka berat massa yang didapatkan antara 1 sampai 2 μg/m³. Penggunaan filter serat kaca dapat mengumpulkan partikel dengan kisaran diameter 100 μm sampai dengan 0,1 μm (efisiensi 99,95 % untuk ukuran partikel 0,3 μm). Pengendalian mutu dilakukan terhadap analisa gravimetri, dimana penimbangan dilakukan sebelum dan sesudah pengambilan contoh uji dengan hasil simpangan masing-masing ± 5% (SNI 19- 7119.3 2005).

13. Lux Meter

Lux Meter adalah alat yang digunakan untuk mengukur besarnya intensitas cahaya di suatu tempat. Besarnya intensitas cahaya ini perlu untuk diketahui karena pada dasarnya manusia juga memerlukan penerangan yang cukup. Untuk mengetahui besarnya intensitas cahaya ini maka diperlukan sebuah sensor yang cukup peka dan linier terhadap cahaya. Semakin jauh jarak antara sumber cahaya ke sensor maka akan semakin kecil nilai yang ditunjukkan lux meter. Ini membuktikan bahwa semakin jauh jaraknya maka intensitas cahaya akan semakin berkurang. Alat ini didalam memperlihatkan hasil pengukurannya menggunakan format digital yang terdiri dari ra ngka, sebuah sensor. Sensor tersebut diletakan pada sumber cahaya yang akan diukur intenstasnya. Lux meter digunakan untuk mengukur tingkat iluminasi. Hampir semua lux meter terdiri dari rangka, sebuah sensor dengan sel foto, dan layer panel. Sensor diletakkan pada sumber cahaya. Cahaya akan menyinari sel foto sebagai energi yang diteruskan oleh sel foto menjadi arus listrik. Makin banyak cahaya yang diserap oleh sel, arus yang dihasilkan lebih besar. Kunci untuk mengingat tentang cahaya adalah cahaya selalu membuat beberapa jenis perbedaan warna pada panjang gelombang yang berbeda. Oleh karena itu, pembacaan merupakan kombinasi efek dari semua panjang gelombang.

14. Environment Meter

Kebisingan adalah suara yang tidak dikehendaki oleh telinga. Bunyi secara berkelanjutan atau impulsif dapat mengakibatkan kerusakan pada telinga. Kerusakan telinga biasanya terjadi pada gendang telinga atau ossicles. Awalnya akan terjadi kehilangan pendengaran terhadap frekuensi tinggi, namun perlahan pada frekuensi yang semakin menurun sampai kepada frekuensi rendah. Pengukuran kebisingan dapat dilakukan dengan menggunakan environment meter. Environment meter dapat mengukur tingkat kebisingan, temperatur, kelembapan, dan pencahayaan.

15. Flow Meter

Flow meter adalah alat yang digunakan untuk engetahui adanya suatu aliran material (liquid, gas, powder) dalam suatu jalur aliran. Segala aspek aliran itu sendiri meliputi kecepatan aliran atau flow rate dan total massa atau volume dari matrial yang mengalir dalam jangka waktu tertentu atau sering disebut dengan istilah totalizer. Diketahuinya parameter dari aliran suatu material oleh alat ukur flow meter yang dikirim berupa data angka dan dapat juga diteruskan guna menghasilkan aliran listrik atau sinyal yang bisa digunakan sebagai inpur pada control atau rangkaian elektrik lainnya. Pada proses pengolahan limbah flow meter mempunyai fungsi yang sangat vital baik digunakan untuk mengukur hasil proses maupun guna mendapatkan optimalisasi penggunaan bahan kimia seperti penggunaan koagulan maupun flokulan sehingga besaran biaya proses pengolahan limbah bisa dipantau.

16. Oppacity Meter

Tingkat kepekatan asap atau yang sering disebut dengan opasitas yaitu suatu parameter untuk mengetahui apakah asap atau yang dihasilkan oleh cerobong suatu industry melebihi batas aman yang sudah ditetapkan atau tidak. Menurut KEP-205/BAPEDAL/06/1996 tentang pedoman teknis pengendalia pencemaran udara sumber tidak bergerak, opasitas emisi adalah tingkat ketidak tembusan cahaya yang dihasilkan dari gas buang proses pembakaran pada emisi sumber tidak bergerak. Badan Lingkungan Hidup menggunakan skala Ringlemann Smoke Chart untukmenentukan tingkat kepekatan asap. Metode pengukuran tingkat opasitas juga dapat dilakukan dengan menggunakan opacity meter (OM). Metode opacity meter memiliki cara yang hamper serupa dengan metode ringlemann, yaitu dilakukan dengan cara membandingkan kepekatan asap dengan salah satu segmen skala warna hitam pada lensa OM. Nilai opasitas yang diamati setara dengan angka pada segmen warna yang dipilih.

17. Gelas Ukur

Gelas ukur berbentuk silinder, terbuat dari jenis gelas boroksilikat. Kapasitas volume gelas ukur 5 – 2000 mL. gelas ukur digunakan untuk mengukur cairan secara tidak teliti dan tidak masuk dalam perhitungandan dapat digunakan untuk merendam pipet dalam asam pencuci. Gelas ukur yang dilengkapi dengan tutup asah digunakan untuk melarutkan zat hingga volume tertentu.

18. Pompa vacuum

Memvakumkan suatu sistem vakum digunakan suatu pompa vakum. Secara garis besar pompa vakuni dibagi menjadi 3 jenis pompa antara pompa mekanik, pompa uap, dan pompa ionik. Macam-macam pompa mekanik yang banyak digunakan untuk pompa vakum adalah pompa sudu (vane) putar, pompa sudu luncur, pornpa putar pengisap, pompa root’s dan pompa turbo molekuler. Dalam dunia pengolahan industri pengolahan bahan pangan dan hasil pertanian, unit penghisap (pompa vacuum) merupakan salah satu alat yang sangat vital keberadaannya. Seiring dengan berkembangnya teknologi, pompa vacuum dapat dimodofokasi dalam bentuk yang beraneka ragam. Akan tetapi, pada dasarnya prinsip kerja dari pompa vacuum yag beraneka ragam itu tidaklah jauh berbeda yaitu dengan membuat tekanan pada suatu lokasi lebih rendah dari tekanan pada suatu lokasi jauh lebih rendah dari tekanan atmosfer.

19. Kertas Saring

Kertas saring adalah suatu kertas yang umum digunakan untuk memisahkan suatu zat dengan kotoran agar tidak larut tersaring dan dapat dipisahkan melalui poripori kertas. Setiap kertas saring memiliki ukuran pori yang berbeda beda dan terbuat dari berbagai macam bahan. Ukuran standart pori kertas saring adalah 0.45 µm dan bahan kertas umum ditemui adalah selulosa asetat. Kertas saring yang umum digunakan dalam laboratorium adalah kertas saring biasa yang terbuat dari selulosa. Kertas saring biasa dapat menyaring dengan cepat. Selain kertas saring biasa terdapat kertas saring tipis dan kertas saring whatman.

20. Dustfall Canister

Alat penangkap debu jatuh terdiri atas dua bagian utama yaitu alat penangkap debu jatuh (dustfall canister) dan filter stabilisation chamber. Untuk pengujian di lapangan dibutuhkan juga konstruksi alat penopang dustfall canister. Pengujian alat ukur debu jatuh ini dilakukan di beberapa lokasi yang mewakili wilayah pinggiran jalan raya, daerah industri, lahan terbuka dan kompleks perumahan. Alat ukur debu jatuh ini diletakkan pada tempat yang terbuka. Syarat penempatan alat ini yaitu dalam rentang 60° tidak ada sesuatu yang dapat menghalangi jatuhnya debu dan ketinggian dustfall canister antara 1.5 m – 2.5 m dari permukaan tanah. Hal ini dimaksudkan untuk menghindari terjadinya percikan tanah yang masuk ke dalam dustfall canister pada saat terjadi hujan. Filter yang digunakan untuk melakukan pengambilan contoh uji kadar debu jatuh di udara, terlebih dahulu diuji kemampuannya dalam mengalirkan air. Pengujian ini dimaksudkan untuk menentukan dimensi dustfall canister yang dibuat. Dustfall canister merupakan struktur penangkap dan penyaring debu jatuh di lapangan. Filter yang telah diaplikasikan di lapangan merupakan filter yang telah berisi debu jatuh. Dustfall canister terdiri dari dua bagian yaitu rumah filter dan corong penangkap debu. Canister dibuat dari bahan polimer. Canister tersebut memiliki diameter permukaan 16.5 cm dengan tinggi 33 cm serta volume 2.2 liter. Hasil perhitungan penentuan volume optimum dari canister menunjukkan bahwa canister tersebut akan penuh terisi dengan air hujan selama 56 jam.

Prinsip kerja dustfall canister yaitu debu jatuh yang diakibatkan oleh gravitasi akan masuk ke dalam canister. Debu yang masuk kedalam canister tersebut selanjutnya disaring oleh filter yang telah dipasang pada rumah filter yang terletak di bagian bawah dari canister. Prinsip kerja untuk filter stabilisation chamber sama halnya dengan prinsip kerja dari oven. Perbedaannya yaitu stabilisation chamber hasil rancangan didisain untuk suhu yang tidak terlalu tinggi dan tidak ada aliran udara yang tinggi selama proses pengeringan filter.

Bagikan ke:
× Hubungi kami!
Popups for Divi